Mengapa Dianing

by - 11/03/2016



"ADUH!!!"

"Maaf, mbak Aning. Maaf."

Sialaaannnn!! Kuku jari manis sebelah kiri gue kependekan. Grrrrr... Nih pegawai salon bener-bener deh, nggak bisa dikasih hati. Biasa tuh orang miskin, sekalinya dikasih hati, dimaafin kesalahannya, pasti ngelunjak deh. Besok-besok pasti salah-salah lagi nggak ada takutnya. Ujung-ujungnya gue dong yang rugi.

"Cik Ammiiiiii. Gue nggak suka sama pegawai kampungan elu yang satu ini. Pokoknya dia harus dipecat sekarang juga! Kalau enggak, tau sendiri deh akibatnya. Bakalan gue tutup nih salon!"

"Tapi Mbak, saya kerja apa? Saya punya anak satu tanpa suami, Mbak."

"Diiihhh, elu yang kere kenapa jadi gue yang harus pusing?"

Oke kenalkan. Nama gue Dianing, panggilan gue Aning. Umur gue 16 tahun. Gue anak orang kaya. I mean, bener-bener anak orang kaya. Gue adalah tipe orang yang langsung ketahuan kaya dari nama belakang gue. Papi gue itu ya, termasuk salah satu dari jajaran orang-orang terkaya di Indonesia.


Kebetulan juga gue cantik dan seksi. Ya gimana dong, duit Papi gue tuh jauh lebih banyak dari dosa elu-elu pada dijadiin satu. Mau hidung mancung, tinggal cus ke Korea buat operasi. Mau toket gede? Pinggang ramping? Rambut sempurna? Kulit mulus? Asal ada duitnya kayak gue gini sih gampang. Tapi ya harus ngerti dong aturan mainnya. Pokoknya pantang banget deh ketahuan sama masyarakat kalau kita oplas-oplas. Kalau perlu kasih uang tutup mulut buat kepala rumah sakit sampe buat tukang pel rumah sakitnya. Soalnya masyarakat kita kan memang munafik gitu.

Lihat aja temen gue si Aura Hernandi tuh, yang bokap-nyokapnya pejabat publik slash penyanyi slash pencipta lagu pop terkenal. Jaman masih jelek, masyarakat kan nyinyir-nyinyir yang item lah, pendek lah, gendut lah. Eh, sekarang giliran udah cakep, dihujat-hujat juga dibilangnya karena oplas. Padahal yah, misalkan si Aura itu oplas, kan karena dorongan mereka-mereka sendiri yang nyinyir. Dasar sih ya mental orang kere. Kerjaannya siriiikkk aja kalau liat aktifitas orang selevel gue yang banyak duit. Salah sendiri, siapa suruh kere? Kere kok dipiara!

Gue juga punya yayasan amal dan panti asuhan yang sesekali gue tengok. Kenapa gue mau susah-susah ngurusin yayasan amal? Soalnya lagi trend. Kerja di yayasan amal, apalagi punya yayasan amal itu tandanya seseorang udah nggak mikirin duit lagi. Dalam artian, ya ngapain dipikirin kalau gue udah kaya raya dari sononya? Dan lagi entah kenapa gitu, kalau sosialita macam gue begini sering kesorot infotaiment lagi berkegiatan sosial, dijamin deh, fans langsung bejibun, follower instagram naik drastis, dan so pasti memperlancar karir politik Papi gue.

Loe pernah denger ungkapan: "biar miskin yang penting bahagia"? Gue enggak percaya! Ungkapan itu pasti dibikin sama orang-orang miskin untuk menghibur diri sendiri. Sekarang coba deh dipikir, kalau duit aja kagak punya, gimana bisa bahagia? Mau makan aja musti mikir beli makanan pakai apa? Kadang gue suka heran, tuh orang-orang miskin kok pada betaaahhh banget jadi kere. Emang enak apa kelaperan? Terus kalau mendadak lagi kepingin Chiken Cordon Bleu atau Foie Gras gitu gimana? Adduuhh....hidup cuma sekali kok malah kere. Kasian ya?

Hmm...pikiran gue kok jadi kemana-mana sih? Ini gue lagi nyalon. Abis, gue emang tipe yang nggak bisa jauh-jauh dari salon sih anaknya. Mulai dari luluran, potong rambut, creambath, cukur alis, waxing, sampai keramas dan potong kuku gue harus ke salon. Mungkin kalau salon-salon nyediain jasa cebok profesional gue juga bakalan pilih cebok di salon.

"ANING!!!!"

Apaan sih kok ada suara nyokap di salon? Mana teriak-teriak sember lagi suaranya!

"ANIIIIINGGGG!!!"

Anjiirr jam enem pagi! Astaga, tadi gue mimpi toh rupanya. Kirain beneran di salon.

"Ning, kowe ki meh sekolah ora?!" Tanya nyokap gue

"Iye iyeee. Suruh bibik bikinin susu dulu ya, Mami. Entar Aning mandi!"

"BIBI BIBI MAMI MAMI NDASMU AMOH!! Oalah Niiiing, Ning! Kowe ki ngimpi opo to, Nduk? Wis ndango adus. Cah wedok kok rewang-rewang nang pawon ra gelem, kon resik-resik omah yo ra tau mangkat, tangi esuk kok yo keset. Meh dadi opo kowe Niiingggg!"

Omelan nyokap....eh, emak gue langsung membuat gue terbangun dan terkoneksi 100% dengan dunia nyata. Pffftttt....iya, nama gue Ning. Anaknya pak Parman tukang buah di desa di pinggiran kota Solo. Mimpi gue adalah jadi orang kaya. Ya minimal jadi artis deh. Sayangnya gue nggak secantik Nurani, tetangga gue, kembang desa sini.

Kata emak, gue juga pemalas. Mimpi gue ketinggian sementara gue nggak mau berusaha. Maunya cuma berkhayal. Tapi tau apa sih emak yang seumur hidupnya tinggal di desa? Lihat aja kalau gue udah kaya, nggak bakal gue mau dengerin emak lagi!

***

Pembaca yang budiman, ini Arum, merebut panggung dari Dianing. 

Saya kangen bikin fiksi. Tapi males juga nulis cerpen panjang-panjang. Buat pembaca lama, pasti tahu kalau tadinya Besok Siang isinya cerpen atau cerita-cerita fiksi, sebelum beralih menjadi cangkeman ra mutu. Jadi pada kesempatan ini, saya mau nulis fiksi sekaligus cangkeman.

Menurut kalian, kenapa Dianing yang punya mimpi jadi orang kaya malah terjebak di suatu kota kecil dan dengan keluarga sederhana? Sementara banyak orang yang sebenarnya sudah kaya, malah seakan-akan nggak sadar bahwa kekayaannya adalah anugerah dan lupa bersyukur. Lalu bagaimana kelanjutan nasib Dianing?

Untuk pertanyaan pertama, saya sendiri lebih suka bilang bahwa Dianing tidak kaya karena kalau Dianing kaya, tingkahnya akan sekampret yang ditunjukan dalam mimpinya. Jadi Dianing seharusnya bersyukur, keterbatasannya bikin dia pun terbatasi dari melakukan hal semena-mena seperti yang ada di dalam mimpinya.

Begitupun kita. Pernah nggak kita punya cita-cita yang nggak terwujud meskipun kita setengah mati sudah berusaha? Jangan keburu menyalahkan keaadaan. Siapa tau justru keadaan kita yang sekarang, dengan segala keterbatasan ini, juga membatasi kita dari perbuatan-perbuatan dan sikap kita yang nggak menyenangkan.

Saya punya dua keterbatasan fisik yang udah jadi rahasia umum, yaitu tangan kiri yang nggak bisa diangkat dan telinga kanan tuli. Di suatu siang di hari Lebaran, saya ngobrol dengan salah sesorang sesepuh dari keluarga besar suami saya. Beliau bilang begini: "Ya nggak papa tangannya nggak bisa diangkat. Toh tetap bisa berkarya dan berkerja. Siapa tahu memang dikasih keterbatasan oleh Tuhan. Siapa tau lho kalau dikasih fisik sempurna, mbak Arum ini malah memanfaatkan untuk hal yang tidak baik."

Bukan berarti dengan ini saya kemudian meminta semua orang untuk nrimo saja dan nggak usah berusaha ya. Tapi saya cuma mengajak kita semua untuk merenung dan introspeksi diri. Sanggup nggak kita untuk nggak sombong ketika sudah populer? Sanggup nggak tetap menjawab komen dengan ramah ketika follower instagram kita sudah sebanyak Awkarin? Sanggup nggak kita tetap rendah hati seandainya jadi pacarnya Nicholas Saputra? Mampukah kita tetap menghormati tetangga kita di desa, saat bapak kita jadi Presiden?

Tentang pertanyaan kedua, bagaimana kelanjutan nasib Dianing? Saya memilih untuk nggak menjawab. Biarlah kali ini saya gantungkan tokoh saya yang satu ini. Mungkin dia akan mengalami suatu pukulan yang membuat pribadinya berubah menjadi lebih baik, sehingga saya sebagai penulis pun tergerak untuk membuat nasib Dianing menjadi lebih baik. Atau mungkin Dianing tetap bertahan dengan sifat kampretnya, tapi saya yang sedang iseng juga pengen bikin Dianing mendadak kaya. Kaya tapi kampret. Siapa tahu?

Semua tergantung saya, sang pencipta Dianing. Yang perlu dilakukan Dianing cuma menunggu dan berusaha. Lebih baik lagi kalau Dianing mau introspeksi diri.

Mungkin teman-teman akan bertemu dengan Dianing lagi di lain kesempatan.

You May Also Like

12 komentar

  1. Aku suk post ini.. aku jd melek malam2 begini mba.. cerita nya bagus.. aku kagum..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dikagumi seorang seleb blog
      Aku terharu
      Aku tersipu
      ....

      Hapus
  2. kirain tadi ngomongin selebgram siapa mbak yang chatting(?) kampretnya bocor ke publik XD
    suka banget sama poin yang ini "saya cuma mengajak kita semua untuk merenung dan introspeksi diri"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah selebgram siapaaa? Aku nggak tau. Ocip dong plis..

      Hapus
  3. Pacarku baru gitu aja udah sombong, gimana kalo pacarku Nicholas Saputra?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah mengapa kamu (dan akuh) tidak mungkin jadi pacarnya mas Nicholas :(

      Hapus
  4. Salfok. Ku perhatiin Mbarum suka bgt sm nicsap ya? Emg ganteng sih tapi kan dia nganu mba...ehmmmm #iykwim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, memangnya kalau gay nggak boleh jadi idola? Gay kan juga manusia. Kalau berkarya, ganteng, pinter, berprestasi tetep wajib diapresiasi.

      Hapus
    2. #jombloberkarya juga wajib diapresiasi.

      Hapus
  5. Baru aku mau komen kalo rata2 orang kaya itu ga sombong dan lebih humble (pengalaman), justru OKB ato menengah atas yg gitu. Pas baca endingnya baru deh..

    Endingnya ga ngegantung menurutku, malah kukira emang udah selese sebelum direbut panggungnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin euforia karena baru aja kaya :D. Tapi balik lagi ke orangnya kok. Aku pernah liat juga ada yg awalnya susah, terus tetiba dapet rejeki dan hidupnya jadi enak, tapi tetep humble. Memang harus hati-hati, kayaknya sifat Dianing ada didiri semua orang.

      Hapus