Solusi Itu Bernama: Unfollow Unfriend Block

by - 11/14/2016

Saya yakin, bukan cuma saya saja yang melakukan pembersihan timeline facebook dalam waktu dekat ini. Entah dengan cara sekedar unfollow tapi masih berteman, atau unfriend, atau ekstrim sekalin di-block aja profil-profil yang gengges.

sumber: viva.co.id

Masalah unfollow-unfriend-block ini, ternyata memicu pro dan kontra. Banyak yang kayak saya, mengutamakan kedamaian timeline dan melakukan aksi unfollow-unfriend-block. Namun ada pula beberapa teman saya yang menyuarakan pendapat berlainan, yang intinya:
"Jangan segampang itu main unfollow-unfriend-block (di facebook). Silaturahmi nggak semudah itu diputus. Siapa tau suatu saat kamu butuh dia. Masa gara-gara status akhir-akhir ini doang langsung unfollow-unfriend-block?"
Hmm...kamu termasuk yang berpendapat begitu juga, kah?

Saya sendiri, bukan tipe yang unfollow-unfriend-block seseakun facebook cuma karena "males karo rupane." Bahkan saya bukan tipe yang unfollow-unfriend-block karena seseakun punya pendapat yang berbeda dari saya. Saya oke saja kok dengan perbedaan pendapat. Saya berani nge-gas pas beda pendapat cuma di grup whatsapp Besok Siang. Iya, saya anak cemen jago kandang. Apa lu?!

Saya baru akan melakukan aksi unfollow-unfriend-block kalau seseakun yang bersangkutan sudah sangat keterlaluan.


Berikut adalah tipe-tipe akun yang saya unfollow-unfriend-block  di sosial media

  1. Hobi menyebar luaskan berita hoax
    Berita hoax ini biasanya sumbernya nggak jelas dari mana, tahu-tahu di-share aja sama orang-orang kurang se-ons di facebook. Kadang juga ada sumbernya sih, tapi sumbernya adalah media abal-abal yang sering memuat berita hoax penuh provokasi. Berita hoax tersebut seringkali bikin pikiran dan hati saya kalut. Padahal saya tahu lho kalau itu media abal-abal. Tapi kok ya tetep hati saya rasanya rusuh ya? Segampang itukah aura negatif menular?

    Dulu, waktu Merapi meletus, keluarga saya pernah jadi korban berita hoax. Ceritanya saya kan kuliah di Jogja, dan keluarga saya di Solo. Nah, ada salah satu stasiun tivi   -- iya tivi yang namanya satu itu --  yang memberitakan dengan ngawur bahwa, "awan panas wedhus gembel sudah mencapai mall Ambarukmo Plaza!" Keluarga saya langsung panik setengah mati. Kalau wedhus gembel udah sampai Amplas, ya otomatis kos dan kampus saya juga udah terbakar awan panas dong. Saya malas menceritakan lebih jauh, pokoknya bener-bener kisruh dan sampai ada yang jatuh sakit saking-saking cemasnya. Sinting ya, efek media hoax?

    source: pinterest

    Kalau sekarang, kerusuhan soal hoax sepertinya pindah ke sosial media. Untuk kasus ini, saya memilih unfollow. Biar pikiran saya juga tenang dan nggak rusuh. Nanti kalau sudah mereda, bolehlah yang bersangkutan saya follow lagi.

  2. Sering nyetatus yang menyebarkan hawa kebencian dan kekerasan
    Sekali lagi, saya nggak masalah dengan pendapat yang berbeda. Mengenai peristiwa 4/11, banyak juga teman-teman yang pendapatnya nggak sejalan dengan saya, tapi menyuarakan dengan enak, damai, dan nggak pakai nge-gas.

    Tapi saya sumpah risi banget sama akun-akun, baik yang sependapat atau beda pendapat dengan saya, yang menyuarakan pendapatnya dengan beringas. Kata-kata dan meme-meme: bacok, hajar, gantung, sikat, ganyang, bunuh, bakar, usir, cina dan kafir banyak bertebaran di status dan komen mereka.

    source: geckoandfly.com

    Yang begini biasanya nggak peduli temen ayam atau temen deket sekalipun, langsung saya unfriend. Dan nggak, saya sih nggak bakalan send friend request lagi. Saya pilih menjauhkan diri dan keluarga saya dari orang-orang yang segampang itu ngomongin mau mbakar orang. Kalaupun tadinya teman dekat, ya sudah mulai sekarang nggak usah dekat-dekat lagi. Cukup kini saya tahu dirimu adalah orang yang dengan gampangnya jadi provokator bacok-bacokan. Saya ilfeel.

  3. Suka "nyamber" status/ komen orang lain lalu ngajakin berantem
    Ini nyambernya masih terkait isu yang lagi heboh itu ya. Kalau nyamber soal lipstik sih eug demen lah, cyin.

    Jadi, saya berusaha nggak ngomongin soal peristiwa 4/11 ini di media sosial. Males aja kalau saya harus terlibat perdebatan panjang dan menguras emosi. Kok eman energi saya, mending disimpan buat kitekkan atau buat ngenyeki Momon.

    Tapi sehati-hatinya saya, tetep aja ada orang-orang yang penasaran dan berusaha membawa saya ke "perang" mereka. Saya nyetatus/ komen hal lain yang nggak berhubungan, eh ditimbrungin, dikait-kaitin, dikira nyindir. Yang kayak gini jujur bikin nggak nyaman banget. Bahkan saya mau nulis status: "kebelet e'ek" juga mikir panjang, salah-salah sama si tukang nyamber diartikan sebagai kalimat tantangan. Dikira mau e'ek-in mukadimah dia kali ya?

    Nah, kalau genggesnya sudah level ini, di-block udah paling bener sih. Capek soalnya diajakin berantem mulu. Ya masa mau nyetatus resep masakan doang, musti takut-takut diajakin gelut.


Segampang itukah memutuskan pertemanan?

Buat apa sih ya, saya berteman dengan orang yang hobi mengancam bacok, bunuh, bakar, siksa, gantung dan segala macam aktivitas gore lainnya? Saya sih ogah. Serem. Saya juga sudah punya keluarga. Saya jelas-jelas pengen menjauhkan keluarga saya dari orang-orang yang suka kekerasan semacam itu.


Kalau udah unfriend begini, biasanya sih ada dramanya. Tapi sejauh ini, saya tinggal tutup kuping aja. Ya sono mau nyetatus no mention nyindir-nyindir gara-gara saya unfollow-unfriend-block. Saya nggak bakalan baca kok, kan udah di-unfriend juga. Luweh. Karena lebih menyakitkan bela-belain menahan emosi ngelihat status sadis mereka, cuma demi pertemanan, yang saya yakin juga udah nggak bakalan sehat.

Lagian memang gampang kok. Tinggal klik. Atau perlu saya bikin tutorial unfollow-unfriend-block di Besok Siang? Saya rasa rakyat Besok Siang tidak segaptek itu.


Siapa tahu lho kamu suatu saat butuh dia!

Dunia nggak selebar daun kelor, kisanak! Masa iya kebutuhan saya suatu saat itu cuma bisa di dapat dari dia? Kayaknya nggak seperlu itu deh menyakiti diri sendiri, cuma untuk "siapa tau suatu saat", yang belum tentu juga kejadian. Lagian biasanya saya udah males sih berurusan dengan orang-orang yang penuh kebencian begitu. Nggak bakalan butuh apa-apa lagi dari mereka. Kalau pun butuh ya mending nggak usah aja lah daripada berurusan dengan mereka lagi.

Buat saya, pertemanan adalah soal kualitas. Bukan kuantitas.


Dari pada unfriend, mending elu kalau baper nggak usah buka-buka facebook dulu deh!

Lho, wong akun-akun saya kok, ya terserah saya dong mau buka atau unfollow-unfriend-block? Saya mau upload foto njengking juga terserah saya kok. Aneh amat masa nyuruh orang lain nggak buka akunnya sendiri?

Buat saya, akun media sosial itu saya ibaratkan sebuah "rumah". Jadi akun saya, ya rumah saya. Saya berhak memutuskan apa saja yang ada di dinding-dindingnya, siapa saja tamu yang boleh ngeksis, dan lain-lain. Masa iya gara-gara satu akun, lalu saya harus bela-belain nggak masuk rumah saya sendiri? Ya mending akun yang mengganggu dibuang aja toh? Kan nggak merugikan siapa-siapa. Saya tetep bisa facebook-an dengan nyaman, si gengges tetep bisa nyetatus bacok-bacokan di akunnya sendiri juga, terserah. Cuma saya nggak mau lihat.


Sah-sah aja kok unfollow-unfriend-block.

Kita berhak memilih dengan siapa kita mau berhubungan. Yang nggak boleh itu kalau saya rese nyaber-nyamber: "hoi, jangan nyetatus gitu dong!" di rumah orang lain.


source: onsizzle.com

Apakah kamu termasuk orang yang saya unfollow-unfriend-block di media sosial? Jangan baper ya. Mungkin kita memang harus menyudahi hubungan kita, karena kamu terlalu baik buat aku :').

You May Also Like

25 komentar

  1. Salah fokus sama "kebelet eek"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebelet eek memang bikin salah voqus. Gih sana, eek dulu.

      Hapus
  2. kalo aku sih ga termasuk yang tipe unfol unfriend block sih mbak. kalo ada yang rese ya udah tak skip ke bawah.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau resenya sering? :D

      Hapus
  3. Aku suka resek di grup Besok Siang tapi kok nggak di-kick dari hrup, Kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedang diusahakan. Mau diganti Lasmini.

      Hapus
  4. Termasuk tipe yg mudah unfriend-unfollow-block. Saya tidak akan membiarkan status atau apapun dari akun orang lain merusak kebahagiaan saya. Lha wong bahagia itu nyarinya susah koq.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya bahagia itu gampang kok. Cuma ngerusak kebahagiaan juga lebih gampang :(. Iyak, mending UUB daripada rusak kebahgian princess :(.

      Hapus
  5. Bener banget mbak. Aku baru aja memutuskan leave grup angkatan wkwk karena ada salah satu teman yg kerjanya ngeshare berita-berita berisi kebencian ditambah kalimat sok sok religius yg menyegarkan padahal busuk hati mengatasnamakan agama untuk membenci sesama. Gak butuh kok temen begitu, toh informasi di grup juga pasti saya dapet kok. Saya juga block dia karena suka nongol di timeline juga. Kalau temen deket saya yg begitu gak kebayang deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku juga pernah tuh leave group WA karena isinya nggak sehat banget. Mending UUB daripada meracuni hati dan pikiran terus-terusan ^^

      Hapus
  6. Hah? Emangnya ses bisa njengking? *kemudian dibuly*

    BalasHapus
  7. Aq jg ni kemaren nyetatus apa di bbm, ad yg tersungging 1 menit kmudian nyindir status saya,cm sy diemin aj, kali aja sy yg baper, bbrp jam kmdian sy ganti status, eh orgnya ngechat bla bla bla,, bahas status sya, pdhl bukan buat dia, bkn nyindir dia, akhirnya sya bilang 'dari 250an kontak bbm sya, cm kmu doank yg baper'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nggak ngerti deh, baik dia maupun kamu menurutku sama sama baper :D. Kalau aku mah udah disindir gitu ya ku delcon aja ^^.

      Hapus
  8. Sukaaa.....jaman fb blm ada unfollow yo unfriend...klo skrg sih lbh sering unfollow...klo ganggu bgt br unfriend hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Unfollow di FB ini memang penyelamat jiwa banget yhaaa :D

      Hapus
  9. Saya boleh nggak kak, mem-follow hati kamu? *eciie hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh sih. Tapi jangan komen "folbek, kakakkk" gitu ya :D

      Hapus
  10. Aku dah dari dulu mba begitu. kalo ekstrim dikit langsung unfol.makin ga jelas, unfriend. begitu pula aku juga ga akan baper kalo ada yg unfol/unfriend diriku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jangan baper juga ya kalau ada yang UU. Coz bener2 hak semua orang untuk menentukan isi timlinnya :D

      Hapus
  11. Ugh, saya pernah nih diomelin seantero teman-teman saya karena unfriend salah satu kawan baik kami. Anggapannya unfriend di sosmed berarti gak berteman di dunia nyata. Bahkan saya pribadi pernah di unfollow teman baik saya dannn ya udah sih. Kalo di unfoll ya biarin aja kan. Malah saya masih jalan bareng teman yang unfoll saya. Unfriend ataupun unfollow bukan masalah besar bagi saya, meskipun bagi sebagian orang masih mempermasalahkan hal ini sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yas!! Setuju banget. Unfriend di dunia maya bukan berarti memutus tali silaturahmi di dunia nyata kok. Aku pun kadang suka males lho mau follow instagram temen sendiri, soalnya isinya cuma foto anak dan foto2 lain yang nggak begitu menarik dan diambil asal-asalan pakai hp. Tapi bukan berarti nggak temenan di dunia nyata khaann :D

      Hapus
  12. Ampun deh ini temah pas banget buat menghibur aku, iya aku yang bukan siapa-siapa... gegara nytatus nglawak di fb tragedi 11/4 akuh jadi dikata-katain"banyak cingcong" ama orang yang bukan teman akuh dan aku bahkan ga kenal doski. Trs gmn baiknya? menurut kalian doski adalah teman baikku bukan? hahaha untung masih bisa ketawa gegara baca postingan di blog inih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi doski itu dua orang ya?
      Doski 1 adalah "orang yang bukan teman akuh dan aku bahkan ga kenal doski".
      Doski 2 adalah "menurut kalian doski adalah teman baikku bukan?"
      .
      Menurut kami sih kamu harus menentukan dulu mau ngomongin doski yg mana :V

      Hapus
  13. Berita hoax mah gila"an kak efeknya huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah jadi korban juga ya?

      Hapus