Sawer Aku, Bu Dendi! Aku Mohon..

source: twitter @radenrauf

Saya biasanya nggak terlalu tertarik membahas kasus-kasus pelakor secara mendalam. Karena ya saya ngerasa ada yang salah aja dengan kasus semacam itu. Ketika terjadi kasus perselingkuhan, selalu yang dipermalukan dan dihujat rame-rame cuma perempuannya.

Begini, laki-laki itu kan bukan benda mati. Ibaratnya kucing saya saja juga bisa mikir untuk menolak kalau mau dielus-elus sama orang lain selain saya dan suami saya. Apalagi laki-laki yang adalah manusia. Pasti kan lebih cerdas dari kucing saya. Masa ya tidak bisa berpikir dan menolak (seandainya memang perempuannya yang mengajak) ketika akan dielus-elus tytyd-nya. Kan posisinya harus mau sama mau. Jadi agak aneh kalau ada istilah PELAKOR. "Perebut Laki Orang". Lha manusia kok direbut?

Tapi memang kasus bu Dendi vs Nila Nilala ini spesial. Nggak cuma ada kemarahan dan kebencian di dalamnya, tapi juga ada bondo shamming dan kegelian netizen. Melalui aksinya, tersirat bu Dendi ingin mengatakan: "Saya sukak kemewahan! Hai kamu, Nila Nilala dan segenap netizen jelata, sawer nih, sawer! NYUOHH!!" #SebarSebarDuit. Langka sekali kan, netizen beramai-ramai tertawa pada kasus pelabrakan helokiti?

Di Besok Siang, kami menyebut pelakor dengan sebutan Helokiti. Kenapa? Selain saya nggak suka dengan kata pelakor, ya biar imut aja dan biar sedikit ngademin ndyasmu yang kemebul kalau udah ngomongin anu-anuan itu.

Sebenarnya, tidak ada yang direbut dalam kasus perhelokitian ini. Butuh kerjasama dan kesepakatan dua belah pihak untuk kemudian bisa terjadi suatu perselingkuhan. Dan salah satu pihaknya, ya si suami yang biasanya malah diem dan sans ae ketika melihat helokitinya dipisuh-pisuhi istri sah. Kayak pak Dendi di video itu lah, kok isis yha, malah duduk jegang sambil ngeliatin aja ketika mbak Nila Nilala disawer bu Dendi? Geram saya ngeliat pak Dendi. Sama salahnya, tapi kok diposisikan sebagai objek atau korban yang direbut. Aturan ikut disawer juga bareng Nila Nilala.

Saya sendiri pernah menuliskan bagaimana cara yang elegan untuk menangani kasus perhelokitian ini. Dan ya bisa ditebak sih, artikel saya tersebut tidak terlalu populer. Karena orang maunya melihat yang deramah semacam saweran bu Dendi. Ya kalau nggak shanggup sawer-saweran, minimal ada jambak-jambakan lah! Tapi kalaupun tidak mau menangani dengan elegan dan tetap harus jambak-jambakan, menurut saya ya harus adil dong. Suaminya juga ikut di-shikat lah. Ikut dijambak. Kalau suaminya gundul, yha jabuti idep ro wulu sikhil dan wulu-wulu liyane.

Kok enak banget ya jadi pak Dendi ini? Udahannya dapet enak sama Nila Nilala, eh lalu Nila Nilala doang yang disalahin, yang mukanya di-share kemana-mana. Menurut imajinasi saya, pas kasus ini lagi panas-panasnya, palingan di rumah, pak Dendi dipisuhi oleh bu Dendi setiap hari. Sabar saja pak Dendi, paling banter setahun-dua tahun juga sudah adem. Kalau sudah adem nanti selingkuh lagi saja sama Sari Saritila. Toh yang disawer dan dipermalukan bakalannya cuma Sari Saritila-nya kok. Pak Dendi mah enak, tinggal duduk jegang aja ngeliatin. Kasus Sari Saritila kelar, ya cari lagi lah, sama Itil Itilia misalnya. Atau sama Nakia Nakiyaya sekalian biar Wakanda forever.

Pokoknya gitu aja terus sampai duitnya bu Dendi habis buat nyawer.

source: facebook Putri Ciko

Gara-gara kasus ini juga, netizen jadi punya cita-cita baru, yaitu ingin menelfon bu Dendi dan ngaku-ngaku jadi selingkuhannya pak Dendi. Ya sokor-sokor ikutan disawer, kan? Padahal baru beberapa hari yang lalu netizen ingin menjadi Milea Mililea. Tapi ya jadi Milea mah dapet apa? Paling cuma dapet lap teles sama TTS bekas. Mendingan telpon bu Dendi lah, atau jualan nasi uduk di trotoar pengkolan dekat rumah bu Dendi.

"PIRO NJALUKMU?? SEPULOH YUTO? LIMOLAS YUTO?!! NYUOOHH!!!"

18 komentar:

  1. Benar banget mba, mosok yang dihujat dan dianiaya cuma mbak Nila nilala, pak Dendy cuma diam sok cool menikmati suasana? Keadilan mana keadilan?? Pastinya di adegan tsb cuma mbak helokiti yang uda pernah nonton Marvel films dan menunggu diselamatkan Avengers, karena yang lain uda ga percaya Justice League.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tsk...sungguh Marvel vs DC ini harus segera diselesaikan agar tyda berlarut larut ya

      Hapus
  2. menurutku kenapa bu dendy tidak memisuhi pak dendy. kalo pak dendy dipisuhi, nanti bu dendy tidak punya uang untuk nyawer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bagaimana Bu Dendi ini. Padahal kan masih harus menyawer Sari Saritila, Itil Itilia, dan Nakia Nakiyaya.

      Hapus
  3. ngakak sih sama kata "dielus-elus tytyd" wkwkwk

    btw mba arum, "yha jabuti idep ro wulu sikhil dan wulu-wulu liyane." artinya apa sih ? lagi males tanya mbah gugel nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi dielus-elus tytytnya itu bikin ngakak yha? Pantas saja banyak yang suka.

      Jabuti, dari kata jabut = cabut
      idep = bulu mata
      wulu sikil = bulu kaki
      wulu-wulu = bulu-bulu
      liane, dari kata dasar Liya = panggilan sayang Dilan untuk Milea.

      "Ya cabuti (saja) bulu mata serta bulu kaki dan bulu-bulu Milea."

      Begitu.

      Hapus
  4. btw salam Wakanda forever yoo mba hahaha

    BalasHapus
  5. Mungkin bu dendi masih sayang sama tytyd nya pa dendi jd ora wani nganiyaya pa dendi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bagaimana itu tytyd sudah kemana-mana kok masih dishayank

      Hapus
  6. Mbak Arum, tulung aku disaweri koleksi me'ap karo skincare mu ae. Nek disawer bu dendy, wedine duwike harom.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah kamu tyda tahu kalau makeupkupun dibeli pakai duwik harom?

      Hapus
  7. Waduuuuh tytyd lucknut yaaa hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yha. Tytyd memang banyak yang lucknut yha. :(

      Hapus
  8. Mbak, rumah Bu Dendi di mana? aku mau jualan nasi uduk di trotoar pengkolan deket rumahnya.

    Sebagai pengikut Mbak Arum di instagram, beberapa waktu lalu aku pengen minta Mbak Arum nulis tentang tikung menikung jilid 2 (tulisan tentang tikung menikung kan udah ada di Besok Siang ya?).
    Tulisannya summary tentang tikung menikung Bu Dendi, Dilan, Soraya Montenegro, apa lagi ya.
    Eh udah muncul aja tulisan ini. hihi
    aku mau jadi Sora Sorara, kalo Pak Dendinya setjakep dan se-lapteles Dilan. atau mistis seperti Babas boleh juga.

    Salam,
    Sora Sorara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya aku merasa sedikit...mm...gimana ya menjelaskannya? Akutu benci topik ini tapi topik ini selalu trending di Besok Siang ^^

      Salam,
      Dek Arum, penguasa wilayah pengkolan rumah bu Dendi

      Hapus
  9. Pengan ngaku aku cinta pak dendi ben disawer duit go resepsi huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duik bu dendi sudah habis

      Hapus