Netizen yang Hobi Mengatur

Saya masih ((geli)) dengan kejadian Arum yang di-unfollow oleh follower-nya karena dia nyemir rambut. Katanya jadi nggak ((NATURAL)) lagi dan mungkin dirasa nggak pantas untuk dijadikan panutan. Tak bilangin ta, plo. Koplo. Arum itu mau nyemir rambut warna ijo, abang, atau koneng memang nggak pantas dijadikan panutan. Selebgram saja bukan. Untung dia penulis Besok Siang. Lumayan lah isih ana apike sithik, masih ada yang bisa "ngangkat" nama baiknya.


IG Story Dek Arum


Saya nggak setuju kalau Arum nyemir rambut lantas membuatnya menjadi tidak canty natural lagi. Lah wong rambutnya saja sekarang jadi cokelat tanah begitu. Kurang usaha apa si Arum tu untuk menjadi natural? Tinggal pakai bando godhong-godhongan saja.


Sebenarnya Arum nyemir rambut bukan hal yang harus dipermasalahkan lah wong Arum nyemir rambut atau nggak, ketebalan dompet netizen nggak akan bertambah juga. Tetap saja ta menjadi sobat misqueen? Tidak ikut mbayar semir rambut juga.

Begini loh, netizen yang agung.

Kita itu sama sekali nggak punya hak terhadap tubuh orang, termasuk juga rambut. Orang mau tattoo-an, semir rambut warna ijo pink, atau bahkan operasi plastik ya, itu hak sepenuhnya si pemilik tubuh. Kita nggak punya hak buat ngatur-ngatur. Kenapa sih kok seperti susah sekali menghargai keputusan orang lain?

Ada selebgram yang potong rambut pendek, netizen: YAH, KOK POTONG? KAN SAYANG.

Ada selebgram kerok alis sampai habis, netizen: YAH, KOK ALISNYA JADI BEGITU? SAYANG.

Ada (mantan) selebgram nyemir rambut, netizen: YAH, KOK DISEMIR? KAN SAYANG.

Ada (yang bukan) selebgram bikin tattoo baru, netizen: YAH, KOK TATTOOAN? KAN SAYANG.

Netizen ini kok seperti pelakor saja. Tidak punya hak tapi main sayang-sayangan dengan milik orang lain. Ngatur pula. Tsk.

Masing-masing individu punya alasan tersendiri kenapa memilih untuk "memodifikasi" tubuhnya, seperti tattoo, operasi plastik, semir rambut, dan lain sebagainya. Contohnya saya. Saya bikin tattoo ya bukan sekedar untuk meden-medeni anak orang, tapi karena saya lebih suka melihat tubuh saya terlihat lebih "meriah" ada gambarnya. Kalau ada yang lebih suka polosan ya silakan, tapi nggak perlu ngurusi tubuh saya yang terlihat meriah. Kalau suka telinga yang tindikannya dua ya nggak usah ngurusi tindikan saya yang sakndayak ini. Kalau suka rambut hitam ya jangan ngurusi rambutnya Arum yang disemir.

Jika memang punya standar sendiri terhadap tubuh, terapkan HANYA di diri sendiri. JANGAN diterapkan ke orang lain, apalagi sampai iyik.

Misal kalian bertamu ke rumah orang yang cat rumahnya colourful, sedangkan kalian suka rumah minimalis dengan cat putih. Pantas tidak kalau kalian ngomong ke si pemilik rumah, "Kok dicat warna-warni? Bagusan putih." Lah yang punya rumah dan bakal tinggal di rumah itu setiap hari siapa, Bambang?


“Tapi kan ((begituan)) itu menyalahi kodrat, sama saja nggak mencintai diri sendiri.”

Nggak usah ngomongin agama ya, tolong. Uteg saya nggak nyandak kalau ngomongin agama wong saya ini kemplu. Menurut saya pribadi, cara setiap orang untuk menghargai diri sendiri itu berbeda-beda. Jika memang tattoo, operasi plastik, semir rambut, keriting bulu mata, ataupun tanning bisa membuat orang lebih mencintai dirinya sendiri dan percaya diri ya kenapa tidak? Kalau punya uang yang cukup ya kenapa tidak? Atau netizen itu iyik karena iri tidak punya uang begitu? Bagaimana bisa punya uang wong mental kere begitu. Bisanya ngiyiki orang, tidak kah bekerja? Kuda saja bekerja.

Saya lebih PD kalau rambut saya warna-warni, saya nggak suka melihat diri saya dengan rambut hitam karena menurut saya, saya jadi terlihat kluwuk. Pilihan saya ada dua, memilih untuk pasrah dan mengubah perspektif saya bahwa rai saya nggak kluwuk saat rambut berwarna hitam atau memilih untuk semir rambut. Berhubung saya ini punya ((banyak)) uang dan anaknya susah menerima kenyataan, saya pilih opsi kedua, yaitu semir rambut.

Salah kalau saya punya uang buat semir rambut?

Dear netizen,

Kepandaianmu itu loh. Jangan natural rendahnya.

10 komentar:

  1. paling lucu kalo netizen udah mulai ngatur idolanya berjodoh sama siapa, kaya yang sekarang lagi rame di medsos, milea dan dilan juga harus berjodoh di dunia nyata... netizen lupa kalo jodoh kan di tangan Tuhan... gak perlu jd mak comblang tapi maksa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada faktor "fans" juga, dari situ timbul "rasa untuk memiliki". Kalau sudah ada rasa memiliki, seperti merasa pantas begitu untuk mengatur-atur.

      Hapus
  2. Jadi gini lho dek mon saya mewakili aliansi netijen yg suka ngatur2 urusan orang. Cm ingin menyampaikan. Sebagai manusia2 ndlosor dgn smartphone 2019. Kami sbnrnya pgn ngatur hidup kami sndiri. Tapi mager... udah gt butuh effort lbh besar. Setelah menghitung2 jumlah kalori yang dibutuhkan antara ngurusi urusan diri sendiri sama ngurusi hidup orang. Yo koyoke enakan ngurusi hidup orang.

    Kalo ngurusi hidup orang kan kita ndak perlu berubah.. ndak buang2 energi ngunu.. bs ttp ndlosor, dasteran, ngemil pilus, wifian gratis dan skali jalan iso ngurusi bbrp orang skaligus.

    Kami ndak punya standard. Standard kami pokoke orang kudu jadi ndlosor people modal hp 2019 kek kami. Jadi kalo ada yg berani out of the box ... lha yo kami ndak ikhlas lahir bathin tho... kami gini2 aja kok klean makin kece.

    Tadinya malah mo ngedemo skalian. Tapi lha balik lg ke aturan pertama. Males.. kecuali ada yg mau bayarin gondong.. a.k.a gojek gendong biar kami ndak perlu gerak.

    BalasHapus
  3. Padahal simbah2 banyak yg semiran.. Sayangnya kalo simbah2 pada ga bisa main medsos sih ya, jadi ga ada yg iyik netizennya 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sudah simbah2, tidak natural pula.

      Hapus
  4. saya jadi inget teman kuliah saya dulu ngelabrak pacar sepupunya karena pacar sepupunya semiran rambut. Lho saya kaget dong kok segitunya ngurusin orang, lha wong saya dan ibu saya penganut semir rambut, masio jilbaban kwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. WAH. KAMU TIDAK REKAM PERISTIWA ITU?

      Hapus
  5. Ayu Dea2/01/2019

    dek momon sama dek arum tak doain jangan mati dulu yha.. terus menulis smp tanganmu kaku gak bisa nulis lagi

    sebenernya aku juga gak mau nyama2in sm klean, tp pikiran dr utheq mu yg standart itu kok yha sedikit banyak podho sama utheq-ku yg cuma segini-gini nya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah didoakan awet urip. Tapi tolong jangan sama2kan otak. AKU TIDAK TERIMA.

      Hapus